______________________________ Sigit created group MALUKU ______________________________

                                                                                  Gaess, Lebaran ini kita ke Ambon ya  12.27 vv
                                                                           Besok gue hunting tiket dan langsung beli 12.27 vv
Teman 1
😱 Beneran?? 12.28
Ngapain di Ambon?? 12.28

Teman 2
Cusss lah, gue ikut ajaaa👌 12.30

Teman 3
Kenapa Ambon? 12.34
Enggak serem?? 12.35

                                                                                                                   |Teman 1                 
                                                                                                                   |😱 Beneran??         
                                                                                                                   Ia beneran.... 12.50 vv
                                                                                 Pokoknya asik deh disana. Gue jamin 12.50 vv

                                                                                              |Teman 2                                      
                                                                                              |Cusss lah, gue ikut ajaaa👌         
                                                                                              Ahsiyappppp.....                  12.50 vv

                                                                       |Teman 3                                                                 
                                                                       |Kenapa Ambon?                                                  
                                                                       Enggak serem kok, tempatnya keren banget 12.51 vv
                                                                                         Pokoknya kalian ikut aja, okay?? 12.51 vv

Teman 1
Okay 12.54

Teman 2
Siappp 12.55

Teman 3
Hmmm, baiklahhhh 13.00
_____________________________________________________________________________________

Kurang lebih itu adalah percakapan dengan teman travelling ketika gue ajak mereka ke Ambon - Maluku Tengah. Jujur, di awal gue memutuskan untuk liburan ke Ambon banyak kekhawatiran dan ketakutan dalam benak gue, mengingat tragedi kemanusiaan akibat perang agama yang memakan ratusan korban di tahun 1999. Singkat cerita, pesawat - hotel - mobil berhasil gue pesan.


24 Juni 2017
Setelah 3,5 jam dari Jakarta menuju Ambon, akhirnya gue tiba di Bandar Udara Internasional Pattimura dengan cuaca mendung gerimis menyambut kedatangan kami saat itu.

Pernah dengar istilah Ambon Manise atau lagu "Ayo Mama" yang dimana salah satu liriknya tertulis -Sinyo hitam giginya putih, kalau tertawa manis sekali-? Ternyata slogan dan lagu tersebut benar-benar mewakili penduduk di kota Ambon gaes. Baru gue sadari ternyata mayoritas penumpang dalam pesawat maupun ketika tiba di bandara adalah penduduk lokal yang berkulit hitam yang meskipun tampak garang tapi mempunyai senyum yang manis dan berperawakan baik dan ramah. 

Kenapa gue bisa bilang begitu???
Terlihat ketika mereka memperlakukan orang asing dengan ramah. Salah satu nya adalah sopir yang menjemput kami dan pedagang yang kami temui. Semenjak itu persepsi gue, khususnya teman-teman tentang orang Ambon berubah 180 derajat.

Perjalanan mengelilingi Ambon di mulai. Beberapa kali gue melihat tulisan Kota Musik. Ambon memang di kenal dengan sebutan Kota Musik, melihat dari banyaknya musisi maupun penyanyi jebolan Ambon. Bahkan Ambon menjadi tuan rumah Festival Musik Internasional. (AWESOME)


Cuaca gerimis menemani perjalanan kami mengeksplor Ambon. Selain ingin melihat keindahan alam, tujuan lain gue ke Ambon adalah;
1. Mencoba buah gandaria khas Ambon.
2. Melihat Jembatan Merah Putih yang diresmikan Pak Jokowi tahun 2016. 
3. Melihat Gong Perdamaian, sebuah simbol yang mengakhiri peperangan agama sekaligus menjadi tempat perenungan bagi manusia khususnya penduduk Ambon.


Untuk point nomor 1 sayangnya gue enggak berhasil mencoba buah gandaria karena gue datang disaat bukan musimnya.

Sedangkan point nomor 2, Jembatan Merah Putih dapat berubah-ubah warna saat malam hari. Maka kami putuskan untuk datang saat malam hari. Begitu tiba di bagian puncak jembatan, kendaraan kami menepi karena kami ingin foto. Saking niatnya kami harus mempertaruhkan nyawa dengan menyebrang dan berhenti di tengah jalanan. Sumpah pengalaman yang mendebarkan ditambah banyak kendaraan yang ngebut. 




Salah satu kebiasaan gue ketika travelling adalah mengamati setiap detil perjalanan meskipun terkadang ngantuk tapi gue akan berjuang untuk tidak tidur dalam mobil karena gue enggak mau kehilangan di setiap momentnya. Dan benar saja, ada satu hal yang mencuri perhatian gue hingga akhirnya gue mengobrol dengan sopir.

_____________________________________________________________________________________
Gue : "Pak di sini (AMBON) rumah warga kristen dan islam itu terpisah ya? Soalnya daritadi saya perhatikan habis lingkungan Muslim, kemudian Nasrani, kemudian Muslim, dan lanjut begitu terus." (terlihat dari beberapa atribut yang ada di depan rumah mereka)

Sopir : "Ia pak! sudah dari dulu memang begitu tapi semuanya tetap hidup berdampingan tanpa ada keributan dan semuanya saling menghargai"
_____________________________________________________________________________________
Seketika itu juga gue terpancing untuk mengetahui tentang perperangan agama di Ambon dari penduduk lokalnya sendiri.

Gue : "Pak, pas dulu perang agama di Ambon, bapak ada di sini?" Kalo yang saya dengar karena selisih paham antar seorang sopir Nasrani dengan seorang preman pasar Muslim?"

Sopir : "Waktu itu saya masih kecil pak, jadi saya di bawa dan di asingin. kebetulan waktu itu masih ada desa yang dimana Muslim dan Nasrani masih berdampingan dan tidak ikut peristiwa itu. Tapi kalo dengar dari cerita orangtua, kejadia paling parah ada di pusat kota yang tadi kita lewati. Di sana terjadi pembunuhan, penjarahan dan pembakaran. Bahkan beberapa hotel dijadikan tempat untuk menaruh senjata dan mereka menembak dari dalam hotel dan semua peristiwa itu berlangsung selama 3 tahun. Setelah itu penduduk mulai menyadari dan bersama-sama mengakhiri perperangan tersebut karena mereka lelah hidup dalam ketakutan dan merasa tidak aman."
_____________________________________________________________________________________

Suerr, perjalanan selama di Ambon membuat gue terkesan. Bukan hanya menikmati keindahan ciptaan Tuhan doank melainkan lebih dari itu. Ambon mengajarkan gue arti sebuah nilai toleransi maupun pengendalian diri dalam bersikap dan ucapan karena dari situlah bisa berakibat fatal.




Ohya gaes, gue mau berandai-andai nih... 
Seandainya gue dapat diskon 70% dari OYO Hotels Indonesia pastinya gue akan pakai di Hotel Ambon yups itu berarti gue balik lagi ke Ambon dan pengennya pergi sekitar bulan Februari - April.

Tau kenapa?
Seperti point nomor 1 di atas yaitu karena GANDARIA baru panen di sekitar bulan itu. Sumpah gue  ngidam banget karena pertama dan terakhir gue makan itu adalah saat SD  ketika dikasih sama embok yang kerja di rumah gue, setelah itu gue enggak pernah menemukan buah itu lagi.

Bukan cuma demi buah gandaria tapi masih banyak hal yang ingin gue lakukan di Ambon, misalnya :
- Pengen beli minyak kayu putih khas Ambon langsung dari tempat penyulingan. Pas dulu ke Ambon gue enggak sempat beli karena gue baru tau harus pesan dulu 2 hari sebelumnya, alhasil beli di toko komersil.
- KULINER!!!
     *Kangen banget makan Rujak Natsepa karena rasanya berbeda dengan rujak yang ada di kota besar seperti Jakarta apalagi makan sambil liat view pantai dan laut bersih dengan latar pegunungan yang tertutup awan.
     *Makan ikan bakar yang masih fresh dan ikan kuah kuning yang di campur dengan papeda.
     *Ngemil jajanan khas Ambon, seperti ; Gogos, lapola, nasi ketan, dll
     *Nongkrong di coffee shop Ambon sambil nikmatin kopi kenari di iringi live music asli ambon saat malam hari.
- Tempat wisata yang belum di datangi, contohnya ada air terjun Waai dengan medan agak off road, dan sunset di Patung Christina sambil melihat kota dan laut ambon di malam hari dari atas bukit, dll

Semoga bisa ke Ambon lagi ^^
Ohya, kalau mau liburan ingat OYO ya, karena harganya sangat terjangkau. Apalagi harga tiket pesawat sekarang mahal-mahal jadinya kita harus mengakali nya biar enggak over budget. Salah satunya cari penginapan yang murah tapi bagus!!! Nah itu cuma ada di OYO ^^

HAPPY TRAVELLING 



0 Komentar